Ikan Tembakul. Apakah Benar Hewan Amfibi?

Last Updated on 25 January 2023 by Adha Susanto

Estimated reading time: 3 minutes

Tembakul atau gelodok adalah jenis ikan yang hidup di habitat perairan estuari dan di percaya akan ragam khasiat dan manfaat. Ciri ikan tembakul atau gelodok ini terletak pada cara hidupnya yang menyerupai hewan amfibi. Sedangkan secara reproduksi ikan tembakul termasuk kedalam heterosexual dengan siklus pemijahan yang terjadi musiman.

Sebagai hewan yang hidup pada lingkungan yang ekstrim apakah tembakul memiliki kemampuan adaptasi yang istimewa? Ataukah seperti spesies lainnya? Simak uraian singkat berikut ini dan temukan jawabannya.

Baca Juga: Jenis Ikan Air Payau dan Ciri – Cirinya

Ciri dan habitat ikan tembakul atau gelodok

Tembakul, timpakul, belacak, gelodok, gabus laut, delodok, blodok, boso adalah nama – nama lokal untuk satu spesies. Yaitu ikan dengan nama ilmiah Periopthalmodon schlosseri.

Ikan ini termasuk dalam family Gobiidae, subfamili Oxudercinae. Hidupnya menyerupai hewan amfibi yang berada di lingkungan ekstrim perairan pasang surut laut hingga air tawar.

Tidak hanya hidup pada habitat perairan estuari, tembakul juga mampu bertahan hidup dengan sangat minim air. Pasalnya ikan gelodok memiliki kemampuan bernapas menggunakan kulit dan tenggorokan layaknya hewan amfibi.

Ciri lain ikan gelodok yaitu dengan kesenangannya melompat – lompat pada habitat estuari dan mangrove yang berlumpur. Sehingga disebut pula sebagai ikan mudskipper.

Untuk menyesuaikan diri pada habitat yang ekstrim tembakul melakukan berbagai cara adaptasi. Baik secara fisik dan tingkah lakunya.

ciri manfaat ikan gelodok tembakul habitat reproduksi
Tembakul atau gelodok / unsplash

Adapun beberapa ciri khusus fisik ikan tembakul atau gelodok adalah sebagai berikut:

  1. Mata menonjol di atas kepala seperti mata kodok
  2. Dua sirip punggung yang terpisah
  3. Tubuhnya berbentuk torpedo
  4. Sirip ekor membulat

Beberapa ciri ikan gelodok beradaptasi dengan tingkah lakunya pada lingkungan yang ekstrim adalah sebagai berikut:

  1. Membenamkan diri dalam lumpur untuk mengatur suhu tubuh dan menghindari predator
  2. Mampu mengambil oksigen melalui kulit, lapisan mulut dan tenggorokan
  3. Menjaga wilayah teritorialnya

Baca Juga: Ciri Ikan Selar dan Perbedaan Khasnya dari Ikan Kembung

Sistem reproduksi ikan tembakul

Jenis ikan ini tergolong dalam kelompok hewan berkelamin terpisah (heterosexual). Artinya pejantan menghasilkan sel sperma dan betina menghasilkan sel telur.

Pertemuan kedua sel untuk pemijahan terjadi secara musiman. Serta dapat pula terjadi sebanyak dua kali dalam setahun.

Sekali pemijahan indukan betina ikan gelodok dapat menghasilkan telur hingga 70.000 butir.

Telur – telur yang sudah terbuahi menempel pada dinding lumpur dan mendapatkan perlindungan dari indukan betina. Yang mana indukan betina akan menjaga telur – telurnya hingga menetas menjadi larva.

Baca Juga: Ikan Sumpit yang Bisa Menembak

Manfaat ikan gelodok

Khasiat atau manfaat ikan tembakul umumnya tergantung pada bukti ilmiah dan kepercayaan warga setempat. Secara ilmiah tembakul memiliki kandungan gizi seperti protein sebesar 56%.

Secara tradisi dan kepercayaan masyarakat sekitar memiliki pandangan yang berbeda. Seperti halnya pada beberapa negara Jepang, Korea dan Hongkong tembakul di percaya memiliki khasiat. Baik untuk kesehatan janin ibu hamil dan meningkatkan vitalitas pria.

Sedangkan masyarakat Malaysia menilai ikan tembakul memiliki manfaat sebagai obat herbal.

Demikian pula masyarakat India. Tembakul bermanfaat sebagai bahan obat tradisional untuk menghilangkan sering buang air kecil pada anak-anak.

Untuk di Indonesia sendiri masih sangat jarang terekspos. Bagi kalian yang pernah menemukan olahan menarik dari ikan ini bisa komentar ya. Terima kasih.

Baca Juga: